Thursday, 7 February 2013

Kisah Ku dan Shila Amzah

Hurm patut aku emel jumiesamsudin (.com) kasik dia review skit pasal isu si Shila Amzah ni.

Yg mana kalau aku nda salah paham dia macam mau kawen bah sudah ni or serius bersinta sama si Sharnaaz tp ND Lala macam nda berapa restu.

So si Shila ni pun pergi membawa diri ke satu tmpt utk menenangkan hatinya. Ya aku ada baca status twitnya kemarin ka klu nda silap.

Merajuk btl si Shila sma tindakan bapanya tu. Nda lama dari tu blog2 hiburan #murai, beautifullnara,metro pun mulalah mengupdate pasal ni.

Headline (kepala cerita.. Yaka maksudnya?) blog dan paper (online) tu ialah "Shila nda mau dikongkong" (dalam versi Melayu Sabah). Ambek kaw, ayattt.. Haha.

Aku mula2 pun kompius juga sebab rupanya ada pula episod lain isu si Shila sama Sharnaaz yg encem dan cute tu.. Erm, dimata si Shila la, dimata ku Sharnaaz tu suam2 ja (ohoiiii! Sambung lagu M.Daud Kilau- senyumlah ahai cek mek molek-gitu!). Haha. Aik, bila la mau abis cerita. Balik2 ada iklan dalam kurungan ().

Sampai aku twit salah sorg peminat si Shila dan dia tagkan aku link krangkraf punya suku-skat web hiburan. Blm pun aku perasan dia reply, suda baca update di fb pula pasal isu yg sama. So aku bacalah komen2 peminat di fb tu. Sana baru aku clear apa masalah si Shila yg sbnrnya bila ramailah yg suruh si Shila ketepikan perasaan sintanya demi menjaga hati orang tuanya.

Tba2 siang tadi aku dengan penyeboknya pg twit2 sambil tag nama twit shila dan peminatnya tu psl aku prnh berada dlm situasi tu.

Hokeh, mau kamu ke masa silam ku utk mengetahui kenapa aku geng sma Shila dalam isu ni?

Ok, ready???? Jom!!!!!

Pada tahun 2002 yg lalu, hujung tahun masa cuti panjang persekolahan aka ada sdh abis SPM, aku terus sambung belajar di Melaka. Jangan tanya aku belajar apa, aku malas mau explain. Nanti emel ja kalau mau info lanjut. Cewah!

Pendek kata tahun 2003, 10 April aku declare couple dgn laki aku skg sb sama2 blajo sano dolu.

5 thn satu smk nda pula jatuh sinta, di Melaka barulah berlaku sinta-sinta segala ni.

(Urm laki aku sdh balik, klu dia nmpk aku pgg hp ni mesti dia hangin. Nda paham2 aku dan bb ku mcm dia dan bolanya jugakkk. Stop kejap.)

Ok, laki bagi green light utk aku abiskan cerita bangas ni. Sb aku buatkan dia milo fuze panas2. Terus dia pun layan hanponnya haha.

Sambung,
Pastu 2004 kami sama2 dah abis blajo dan balik kampung sama-sama. Bas yg sma, flight yg sma, tmpt duduk bersebelahan, smp aport baru buat2 nda kenal sb mak dia jemput dia, aku dijemput oleh otai aku Mr. Jai.

Dicuttingkan cerita, mula2 mama ku bagi lesen kami besinta tp tiadala kes mcm mama Shila smp kasi kawan dating segala. Pastu bila drg nampak kami mcm makin serius baru porak-poranda nda mau kami besama.

So aku pun ada jugak buat2 merajuk pg jauh dari keluarga dan 'abang' ibarat Shila Amzah. Kiranya aku buat gitu utk mengelak gaduh2 dgn mama dan bapa disamping tu aku mau lupakan boyfren ku aka suami ku skg tp bapa suruh juga aku balik. So bila aku balik, op kos la niat mau melupakan insan yg disinta tu musnah ranap sama sekali. Makin erat adala, last2 laki aku datang minang. Sepanjang betunang pun bnyk juga kontroversi, nasibla aku bkn artis kennn.

Setelah 2 tahun, kami pun berkahwin dan walaupun bnyk badai melanda, kami saling mencintai hingga kini dan bulih dikatakan bahagia wpun hidup tidak mewah seberapa. Dan persamaan Sharnaaz dan laki aku juga dlu kuat cemburu dan panas baran no.1. Pemakaian ku memanglah perlu menurut standard dia sorg. X bole seksi, tapi nda pulak suruh aku pakai jubah dan tudung labuh kan.. Sedar diri juga yg dia tu bkn alim sanget. Ni cerita dululaaa.

Intermission...

Apa patut Shila buat skg? Lupakan kekasih dan kembali ke pangkuan keluarga walau hati disiat2.

Aku dulu apa aku buat? Teruskan kawin kan? Ya.

So?

1st, aku mau bagi Shila nasihat sikit. Tiada yg lbh mulia melainkan kita membahagiakan ibubapa walaupun terpaksa meranapkan kebahagiaan sendiri. Pendek kata, tinggalkan kekasih lbh baik jika itu yg ND Lala minta. Aku yakin, hidupnya akan lbh bermakna dan gembira lepas ni andai dia redha.

2nd, aku mau bagi nasihat kpd ND Lala juga. Berapa umur Shila ya? Kalau sdh lebih 21 dia ada hak untuk memilih. Dia pun ada kerjaya, sudah ada duit sendiri. Bagilah peluang untuk dia menjadi dewasa. Kalau kata si Sharnaaz ni jahat dan apa2kan Shila, bukakanlah tangan seluas2nya utk Shila semula.

Masa aku dulu, bapa memang nda mau kasi lepas sebab aku pun belum ada keja, yg meminang ni pun 2x5.

Mgkn sukar utk buat pilihan tapi sebolehnya biarlah Shila ikut kata ayahnya.

Katalah kalau aku dlu putus dgn suami aku, frust nonggengla. Kosong bgtu ja tapi Shila masi ada peminat, kerjaya dia. Mustahil tiada yg bisa mengubati hati.

Memangla kes Shila dan si Nani ni jauh panggang dari api tapi pokok pangkalnya, perlukah ikut hati sendiri or hati family?

Dan kalau masa boleh diundur semula aku pun xmau mengecewakan keluarga. Harap Shila xda penyesalan dalam hidup.

Aku memanglah nda menyesal sebab budak degilkan? Hehe. Ok gurau.

Ya aku memang kurang minat dgn perkataan menyesal. Rasa bodoh sgt kalau ada perasaan gitu. Aku anggap ini ujian Allah kpd manusia daif mcm aku. Aku x prnh mahu gagal dlm hidup tapi sudah Allah suratkan utk aku lmbt sedikit utk berjaya. Insya Allah. Kasih syg Allah itu tidak terkira pada hambaNya.

Semoga Shila diberi petunjuk yang benar. Amin.

Sebagai ibubapa juga kita kena redha. Anak itu anugerah tapi jangan lupa anak itu juga satu amanah. baik atau buruk adalah amanah ibubapa utk terus membimbing dan menerimanya. Kesian Shila, ditatang bagaikan baru 17 tahun. Bagi peluangla.

K,bye. Gud nite.
Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

4 comments:

QASEEH HATIKU QASEEH said...

iya bah..kesian jgk kan c shila tu kan..apa pun dia ptt back to famili..ibubapa x buli d cari ganti..tp boipren mn2 buli dpt..myb ini dugaan if dpt d lalui dgn baik sukur la kan..tp si boipren tu bah knp jgk mulut tu x buli kuntrul..sda tau artis slalu jd bhn media jd tutup la bah mulut tu..jgn be ckp ikut sdp hati..bgs2 org suka jd nda suka sda..klu si boipren tu bgs myb tu nd lala ndak jgk halang bh tu kan..instinct org tua slalu nya btl..durang sure tau knp durang mo halang tu hubungan bt masa nie..shila tu opkos la nmpk yg sweet jak tym nie..tym be sinta kan suma wangi..yg bruk2 suma nda nmpk..mcm nda prna be sinta kannnn...hihi

Nani said...

Point si Shila kukuh ba jg. Dia dewasa dan suda ada keja, dia ttp syg family dia. Hrp ND Lala bolehlah toleransi. Hal sinta2 susah jg ba mau cakap. Bkn jg si Sharnaaz tu penganggur dan kaki botol. Aik, aku ni memihak siapa sbnrnya? Haha. Maksud aku klu si Shila mmg xmau mengalah tpaksa mama bpanya mengalah bah.

Tp aku berdoa smga si Shila kuatkan hati utk melupakan sintanya demi ibubapa yg lbh tercinta not tersinta kekekekk.

aku eryati said...

nah..nikali la kau nani...bagus ni klu durg si shila ..si nd lala..sama si sharnazzz baca ini entri...aku bengang sama durg ni...
tapikan...aku baca kisah ko ni...aku mau tekencing..sebab kelucuan sama ayat kau...
lama nda blogwalking sama apdet blog ba ni..rusak laptop..

Nani said...

Hai, yati... Wa rindu jg sma kau. Nasibla muncul balik. Aku buka blog mu xdpt pulak. Apa kbr kau? Ingatkan kau lupa sdh aku d sni hehe.