Thursday, 2 August 2012

JAWAPAN KENAPA LELAKI CURANG

diambil dari google..

Aku baru habis membaca buku berjudul KENAPA LELAKI MENIPU? Dimuka hadapan buku itu tertulis “naskah yang mesti dimiliki oleh setiap wanita-membongkar rahsia di sebalik KECURANGAN LELAKI” ataupun bagi aku naskah yang kalau tidak dimiliki pun mesti dibaca oleh setiap wanita. Terpulanglah pada kamu sama ada rasa mudah menjumpai buku ini di perpustakaan desa/negeri ataupun di kedai buku, sama ada hanya membacanya atau memilikinya sekaligus. Aku jumpa buku ni di perpustakaan desa berhampiran rumah (di kampung) dan sebenarnya buku ni dipinjam secara curi-curi kerana limit buku yang boleh dipinjam hanya dua tapi aku curi pinjam sebab takut ada orang lain pinjam dulu hehe. Padahal library ni hari-hari lengang, aku rasa sejak 2 hari lepas, akulah pengunjung tetap dan satu-satunya di sini... Apa aku peduli, aku sudah habis baca so hari ni bulih curi-curi memulangkannya hah, hah, hah!

Sebelum menulis draf entry ni, aku sebenarnya baru selesai menemankan suami bersahur, aku nda puasa sebab ‘uzur’. Sudah baring atas katil mata nda mau tidur pula dan sekarang semasa aku menaip ni perut memulas so aku ke tandas sebentar ya.... 

***
(Selepas lima 3.5 minit)
Ok, sudah. Lawas pula subuh-subuh ni, mungkin minum air soya banyak sangat kali.
Kita mulakan. Selepas habis membaca buku ni aku mau buat ulasan sendirilah tentang kenapa lelaki menipu, kenapa lelaki curang...

Sebelum tu, ada satu petikan yang mencuit hati aku dari buku ni iaitu:

“Untung menjadi lelaki. Sehingga umur mencecah belasan tahun masih tidak perlu berbuat apa-apa. Hampir tidak perlu berfikir tentang tanggungjawab lain selain belajar (sekolah), paling teruk Cuma sekali-sekala kena ke kedai belikan ini-itu untuk emak. Biasanya itu semua bukan dilakukan secara percuma, mesti ada upah. Selebihnya Cuma main, main dan main. Kain baju emak cuci, makan-minum pula kakak sediakan. Pinggan dan cawan adik perempuan basuhkan.”

Kenapa aku suka petikan tu, sebab bila terbacanya baru aku terfikir. Patutlah lelaki lambat matang, patutlah selepas kahwin pun ramai lelaki tidak bertanggungjawab dan nakal, ini rupanya punca dia. Sejak kecil lelaki dididik dengan cara dia dilayan serba-serbi, kurang dilibatkan tugas-tugas dalam rumah, dari kakak sampai adik menguruskan dirinya. Ok, mungkin kita tidak pertikaikan kalau kanak-kanak lelaki tidak diajar macam mana buat kerja dapur tapi yang silap kanak-kanak lelaki juga tidak diajar macam mana bekerja seperti membantu ayah di sawah, di kedai atau menjadi nelayan (mengikut pekerjaan ayahnya) dan sebagainya seperti mana kanak-kanak perempuan diajar masak, basuh baju, basuh pinggan, kemas rumah, sapu rumah dan jaga adik. Kalau kanak-kanak perempuan sejak umur 5 tahun sudah diajar peranan dia sebagai perempuan lelaki juga patut diajar peranannya sebagai lelaki tapi dalam kebanyakan keluarga ini yang mereka terlepas pandang.

Pendapat aku, sepatutnya lelaki sejak kecil dididik memikul tanggungjawab, kalau tidak dapat membantu ayah bekerja pada masa lapang atau cuti sekolah, sepatutnya anak lelaki menjadi penyelia kepada timbalan ketua rumah iaitu ibu. Anak lelaki sepatutnya mengetuai kakak-kakak dam adik-adik di rumah. Sama-sama belajar buat kerja rumah. Aku yakin kalau anak lelaki diterapkan sikap ini sejak kecil, bila dia besar nanti dia akan ada keupayaan mengepalai rumahtangga dan mendidik isteri sebaik mungkin. Ini tidak, semua tugas rumah isteri seorang bersusah-payah, yang dia tau bila lapar hidangan tersedia depan mata. Bila dia ngantuk, bila-bila masa boleh landing atas tilam. Bila dia bosan, sesuka hati lepak dengan kawan-kawan di kedai kopi hingga lewat malam tanpa menghiraukan keadaan isteri di rumah dan lagi parah bila gatalnya sudah sampai, pasang lain pula di luar.

Aku melontarkan pendapat ini bukan saja berdasarkan petikan itu tapi dari pengalaman ku sendiri. Di sekeliling ku lelakinya terdiri daripada golongan tadi. Menganggap diri sebagai raja dan kurang mengambil kira diri orang lain khasnya isteri.

Buku ini juga mengupas siapa lelaki selepas berkahwin dan siapa perempuan selepas berkahwin. Secara keseluruhannya, hidup lelaki masih bebas selepas berkahwin tapi hidup perempuan umpama keluar dari satu kandang masuk ke kandang yang lain. Jika suami seorang yang yang agak kurang bagus, kandang itu bertukar sangkar. Kamu fahamlah bah tu kan, apa maksud kandang dan sangkar? Ya, tanggungjawab dan beban. Tanggungjawab itu sudah wajib tapi beban itu bila suami langsung tidak bertanggungjawab mencari nafkah apatah lagi membantu tugas-tugas isteri yang lain. Sudahlah malas bekerja, di rumah tidur makan saja kerjanya. 

Soal curang dan menipu pula, penulis berusaha mengupas pelbagai kes kecurangan dan akhirnya kesimpulan yang kita boleh dapat dari buku ini ialah tiada sebab-sebab khusus kenapa lelaki suka menipu dan berlaku curang. Ini berkaitan dengan fitrah kejadian lelaki. Maksud fitrah pada pendapat aku, itulah sifat-sifat lelaki sejak ia diciptakan. Maksudnya, fitrah lelaki bukan curang tapi fitrah lelaki sentiasa inginkan cabaran, buat benda-benda baru, selalu tukar selera, berhibur tiada hujungnya, inginkan kelainan dan hati muda walaupun badan sudah tua. Lalu dalam Islam ada poligami kerana Allah tahu itulah fitrah lelaki tapi poligami itu disalahgunakan, hanya menurut nafsu jarang mengikut hukum yang sepatutnya. Oleh kerana selalu disalahgunakan, tiada perempuan yang mahu hidup bermadu dan itulah yang menyebabkan ramai lelaki curang dibelakang isteri.

Dalam buku ni juga diselitkan beberapa kisah kecurangan yang mana banyak melibatkan rumahtangga yang aman damai. Selalunya kecurangan dikaitkan bila isteri tidak pandai melayan suami, isteri hilang bentuk badan, isteri tidak pandai ‘bermain’ seks, dan macam-macam alasan lagi tapi banyak juga kes yang melibatkan perempuan-perempuan yang baik dan sempurna tidak kiralah dari layanan, penampilan mahupun seks dan jawapannya tiada jawapan untuk menjawab KENAPA LELAKI CURANG?

Dari pemikiran aku sendiri, aku juga mengakui tiada cara untuk mengelak daripada risiko diduakan suami dan aku selalu menasihatkan diri sendiri jangan terlalu memberi harapan tinggi dalam hubungan, jangan terlalu berangan tinggi bahawa hidup ini sentiasa bahagia dan sentiasa membuka hati membuka minda akan kemungkinan kecurangan itu berlaku supaya kita boleh bersedia dari segi fizikal dan mental.
Kebanyakan daripada rakan-rakan ku jika ditanya hal ini antara jawapan yang aku dapat “oh, tidak. Aku takut memikir hal ini sedikit pun.” Maksudnya dia nda mau fikir dan menolak kemungkinan lalu bila benar-benar berlaku atas dirinya, sendiri hampir sasau dan semakin dibenci suami. 

Bagi aku simple saja, biar apapun pun berlaku kita sediakan diri. Sentiasa perbaiki diri, sayangkan diri dan jaga diri baik-baik. Maksudnya, jaga kecantikan, jaga pergaulan dan pandai membawa diri. Ada kawan kata “alah, nda payahlah becantik-cantik. Tingu Erra Fazira, cantik pun kena cerai juga. Tingu si anu lawa pun cari lain juga lakinya”. Kalau sendiri pun nda mau peduli diri sendiri, kenapa kita mengharap orang lain mau bersama kita sampai bila-bila? Betul, kecantikan tidak menjamin kebahagiaan tapi apa yang penting jika berlaku kecurangan yang membawa perceraian, sekurang-kurangnya nilai diri kita masih ada. Orang tidak memandang kegagalan rumahtangga itu berpunca dari kita yang tidak pandai mengurus diri. Mungkin kita buruk di hati suami yang lama tapi siapa tahu ada lelaki lain yang lebih menghargai kita dan bakal menjadi teman hidup sehidup-semati. Paling tidak pun, jika memilih untuk membujang hingga ke tua selepas berpisah, orang masih memandang tinggi pada kita. Orang akan berkata “biar pun janda tapi dia sangat baik, sangat hebat. Suaminya memang rugi meninggalkan dia” dan paling bagus kalau suami yang curang itu gila talak pula dengan kita. Hah, hah, hah, boleh gitu? Macam drama Bagi Balik Janda Ku lakonan Betty Banafe dan Shamsul Ghau Ghau. Lucu sangat!

So, akhir kata... Hidup berumahtangga memang tidak dapat dijangkakan tapi asal saja kita sayangkan diri kita terlebih dahulu dan menghargai diri sendiri terlebih dahulu. Paling penting kita respek diri kita sendiri terlebih dahulu.

Ingat kisah Irma Hasmie dan Nabil? Lu fikirlah sendiri...

P/S: Jangan salah didik anak lelaki, kelak anak kita bakal menjadi perosak hati seorang wanita satu masa nanti.

8 comments:

Dania Eryati said...

ah kau ni nani...ada kebetulan seja bah penulisan blog kau ni sama aku...ngeheheh..mataku bengkak nani..baru menangis semalaman..tp baca entri kau ni aku tersenyum..lelaki yg dimaksudkan dlm buku tu mmg x kena ajar buat kerja bah tu dr kecik..alasan adik pempuan..aku kenal jiran aku dulu..semua adik-beradikk lelaki pempuan diajar buat keja..nah skrg bagusnya semua tahu buat kerja biarpun sudah kawin..

Nani said...

nah bagus tu kalau kita ada persamaan Yati hehe... ya bah< anak lelaki jgn dibiar nda buat kerja. jgn tunggu dia besar baru mau suruh ini itu, bak kata pepatah melentur buluh biar dari rebung. klu sdh besar baru mau ajar, liat sdh tu. lagi sandi kalau langsung nda mau ikut sudah. kesian bini jadi mangsa.

Edy Fee said...

dah tebiat kot

Nani said...

mmg tabiat...

Cammy said...

siuk pla aku mbaca pompuan mesti pndi jaga diri hehe...

Nani said...

kena belajar lg tu cammy... malah slps kawin pun kita masi belajar jg

Anonymous said...

sory to said...laki n pmpuan lau dh x ikut hukum Allah..smua hncur..

Nani said...

anon: betul..