Sunday, 12 February 2012

Siapa Jahat?

Aku sedang marah.
Marah sangat.
Dari semalam kemarahan ku ni datang sampai kami tinguk wayang Hantu Dalam Botol Kicap pun aku nda ketawa sikit pun, tapi bila part seram macam aku buli rasa juga darah ku dipam laju oleh jantungku.
Heh!

Marah kenapa?
Aku marah laki aku.
Aku marah sebab aku bawa makan KFC tapi dia bilang main bola dulu.
Oh! Mulanya aku nda suruh dia main bola tapi mau taulah.
Kalau kau larang dia main, anginlah satu badan.
Yalah, dia saja ada angin, aku tiada anginkan!
Ok, aku bilang kau main dulu aku tunggu di KfC.
Aku harap-harap ndalah dia lama-lama di padang, sebab aku sedang menunggu tapi apa yang berlaku, gelap sudah baru lemnbaga panjangnya datang!
Ok, aku sudah hot sangat! Berasap! Tebakar !!!
Dia memang tiada hati perut. Off day minggu lalu pun kami nda keluar sebab dorang ada pertandingan bola juga.
Susahlah. Makin sabar, makin pula tiada toleransi.
Aku bukan nda boleh makan sendiri tapi aku rasa macam nda senang hati kalau aku sorang ja makan sedap-sedap.
Aku ni dalam apapun aku buat, semua ingat laki. Semua kalau boleh biar laki ada bersama. Salahkah?
Kalau salah, sekarang juga aku packing baju kasi tinggal dia.

Seminggu ada 7 hari. Selalunya ketujuh2 hari tu dia habiskan petangnya dengan main bola. Aku nda minta banyak. Aku mau dalam sehari tu 24jam khas untuk aku dan anak. Salahkah?
Tapi selalunya, dia memang susah mau bertolak-ansur bila aku mau ambil masa dia untuk aku dan anak.
Yalah, walaupun tengahari tu dia ada di rumah tapi suasana petang tu lain bah.
Dia damai dan tenang.
Aku suka duduk-duduk minum di luar sambil becerita tapi dia nda mau.
Aku tau laki aku tu sayang gila sama aku tapi kalau antara bola dan aku, dia memang akan pilih bola.
Aku bukan langsung nda suruh dia main, aku faham minat dia tapi salahkah kalau dalam 7 hari tu, aku minta sehari tu utk aku ja.
Salahkah?
Salahkah?
Salahkah?

Janganlah kamu suruh bincang. Berapa tahun suda isu ni balik-balik bikin begaduh sama kami dan dia suda tau apa yang aku mau tapi dia nda bulih tunaikan.
Padahal bila dia ada game aku selalu juga menyumbang kos untuk game2 dia.
Itu tanda aku respek minat dia tapi kenapa dia tapi kenapa dia nda buluh baut sebaliknya?
Dia ja ada hati?
Aku tiada?
Dalam dada ku ni batu? Bukan hati?
Pleaselah!

Ni kali, aku tinguk keputusan dia macam mana. Kalau dia masih dengan otak dia, bah aku pun ada otak bah juga ni.

Eii, geram sangat!
Bertahun sudah dia buat begini.
Nda buli berlaku adil antara keluarga dan keluarga.
Benci, bosan macam2 sudah ni aku rasa.
Maaflah kalau entry ni jahat.
Aku nda tau dengan siapa lagi mau luahkan rasa hati aku ni.
Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

3 comments:

Eryati said...

nani...aku rasa aku faham juga persaan kau tu.Aku ni lg jenis yg xsuka menunggu lama..better kau ckp jak dgn lakimu tu...aku pernah pendam dan pendam last2 sekali meletup semua keeluar dgn jahat oooo...apapun seharusnya msg2 tau hormat minat msg2 kan..jan pentingkan diri...

miya said...

ndak tau la mau ckp apa.. sy pun bgini jgk ni.:(

Nani said...

hahaha lucu ni bila aku baca balik post2 ku yg sedang kegeraman